Wednesday, April 17, 2024
HomeBeritaKemenkeu Infrastruktur Prasyarat RI Keluar Dari Middle Income Trap

Kemenkeu Infrastruktur Prasyarat RI Keluar Dari Middle Income Trap


Staf Khusus Menteri Keuangan Bidang Komunikasi Strategis Kemenkeu Yustinus Prastowo menilai infrastruktur menjadi prasyarat bagi Indonesia agar mampu keluar dari jebakan pendapatan kelas menengah atau middle-income trap (MIT).

Menurutnya infrastruktur yang layak menjadi penyokong mobilitas serta mendorong pembangunan ekonomi Indonesia.

“Prasyarat yang dibutuhkan infrastruktur, ini musti ada. Indonesia negara maritim yang butuh konektivitas ekonomi, itu kuncinya mobilitas, mobilitas makin lancar ongkosnya makin murah, ekonomi efisien, profitnya bertambah,” kata Yustinus dalam seminar UangKita Talks di Universitas Hasanudin, dipantau secara virtual di Jakarta, Kamis.

MIT adalah mengacu pada negara-negara yang mengalami pertumbuhan ekonomi sangat pesat hingga mencapai status negara pendapatan menengah, namun kemudian gagal mengatasi perlambatan ekonomi guna mengejar ekonomi yang setara dengan negara-negara maju.

Dalam 10 tahun terakhir, Indonesia tengah gencar membangun proyek-proyek infrastruktur guna menunjang kemajuan ekonomi dan mengejar ketertinggalan. Yustinus menilai dengan adanya infrastruktur yang memadai, biaya transportasi berbagai komoditas dapat ditekan sehingga persebaran ekonomi di Indonesia lebih merata.

“Kita ingin mengejar kemajuan infrastruktur, contohnya konektivitas jalan tol Trans Sumatera, dengan itu dibuat jarak antar kota bisa dipangkas agar distribusi bisa lebih murah,” ujar Yustinus.

Oleh karena itu pembangunan infrastruktur terus menjadi strategi yang krusial bagi pemerintah agar mampu mencapai visi Indonesia Maju.

“Barang-barang (komoditas) bisa dijual dengan lebih cepat. Sekarang ini ongkos untuk mengimpor jeruk dari China lebih murah dibanding mengambil jeruk Pontianak ke Jakarta. Biaya untuk mengimpor sapi dari Australia lebih murah dibanding mengangkut sapi dari NTT-NTB ke Jakarta. Ini ironis sebenarnya,” tutur Yustinus.

Lebih lanjut, Yustinus juga menyoroti prasyarat lain agar mampu keluar dari MIT, yakni teknologi. Pemerintah akan melakukan pengayaan inovasi agar mendorong teknologi berperan dalam menjawab tantangan industri ke depan.

Prasyarat ketiga, pengelolaan tata ruang wilayah yang baik dan didukung oleh sistem yang integratif.

Prasyarat keempat, penguatan sumber daya manusia (SDM) melalui pendidikan dan riset, program kesehatan dan perlindungan sosial. Kelima, perbaikan kualitas pelayanan dan efisiensi proses bisnis diperlukan.

“Kemudian prasyarat kelima, sumber daya ekonomi dan keuangan melalui APBN yang sehat menjadi kunci kesuksesan target 2045,” pungkasnya.

Pada kesempatan terpisah, Menteri Keuangan Sri Mulyani menyebut bahwa peningkatan daya saing dan produktivitas juga menjadi kunci penting untuk membuat Indonesia keluar dari MIT.

Menurut Menkeu, produktivitas dan daya saing tersebut terwujud dalam transaksi ekspor dan impor baik jasa maupun barang.

Sumber: Antara

RELATED ARTICLES

TRANSLATE

Most Popular