Friday, June 21, 2024
HomeCulture5 Fakta Nasi Bekepor Khas Kalimantan Timur, Aromatik dan Autentik

5 Fakta Nasi Bekepor Khas Kalimantan Timur, Aromatik dan Autentik


Pernah jadi hidangan eksklusif para bangsawan, lho

Nasi menjadi salah satu makanan pokok yang gak bisa lepas dari keseharian masyarakat Indonesia. Ada banyak variasi hidangan berbahan nasi, mulai warna hingga bumbu tambahan untuk menjadikannya lebih kaya rasa. Sejumlah daerah menjadikan varian nasi sebagai hidangan khas, seperti nasi bekepor.

Nasi bekepor merupakan kuliner khas Kalimantan Timur (Kaltim) yang sekilas mirip nasi liwet di Jawa. Kamu dapat dengan mudah menemukannya di sejumlah daerah di Kaltim, terutama di Kutai Kartanegara dan Samarinda. Di balik kelezatannya, nasi bekepor memiliki ciri khas hingga kisah menarik.

1. Dahulu jadi hidangan untuk para bangsawan

Nasi bekepor memang menggugah selera dengan aroma dan rasanya yang khas. Ada banyak bumbu rempah yang menjadi tambahan saat memasak nasi bekepor. Kemudian, nasi disajikan dengan banyak lauk, seperti ikan jelawat, sambal goreng, dan daging bumbu kecap.

Dahulu, nasi bekepor tergolong hidangan eksklusif untuk para bangsawan. Biasanya, nasi disajikan saat Raja Kutai mendapat kunjungan tamu istimewa. Jadi, saat itu tidak semua kalangan dapat menyantapnya, apalagi rakyat biasa.

Kini, nasi bekepor dapat dinikmati semua kalangan. Kamu bahkan dapat menemukannya dengan mudah di sejumlah tempat makan. Kalau gak mau jauh-jauh ke Kaltim, kamu bisa membuat nasi bekepor sendiri di rumah.

2. Nasi dimasak bersama ikan asin dan daun aromatik

Nasi bekepor terbuat dari beras yang dimasak bersama suwiran ikan asin dan beberapa daun aromatik. Bahan yang digunakan mirip nasi uduk, tapi tidak menggunakan santan. Bahan nasi bekepor, yaitu beras, daun salam, daun kemangi, daun pandan, jeruk nipis, garam, dan ikan asin.

Semua bahan tersebut dimasak bersamaan, saat menanak nasi. Ikan asin yang digunakan beragam dan sesuai selera. Kamu juga dapat menggunakan ikan asin yang telah digoreng dan disuwir-suwir. Sehingga menghasilkan nasi bekepor yang beraroma dan kaya rasa.

3. Teknik memasak menjadi inspirasi namanya

Nama nasi bekepor berasal dari teknik memasaknya, yakni memutar-mutar wadah sambil dibacakan shalawat. Proses tersebut dilakukan setelah beras dicampur minyak goreng. Teknik memutar itulah yang disebut bekepor.

Tidak semua bahan dicampur sejak awal, beberapa di antaranya ditambahkan ketika nasi hampir matang. Seperti daun kemangi, suwiran ikan asin, dan perasan jeruk nipis ditambahkan sesaat sebelum proses memasak selesai. Seiring berkembangnya zaman, kamu dapat memasak nasi bekepor menggunakan rice cooker

4. Awalnya dimasak menggunakan wadah berbahan emas

Dahulu, nasi bekepor masih dibuat dengan cara tradisional menggunakan kayu bakar atau arang. Dengan begitu, menghasilkan aroma khas dan dapat menambahkan sedikit sensasi smokey. Sedangkan wadah yang digunakan untuk memasak berupa kenceng logam terbuat dari emas. Supaya, nasi tetap hangat dalam waktu lama.

Peralatan memasak tradisional berbahan logam dahulu banyak digunakan masyarakat Nusantara. Biasanya berbahan perunggu atau kuningan. Kerap kali berukuran besar dan dapat membuat porsi besar dalam sekali memasak.

5. Proses memasak zaman dahulu mengandung mitos

ilustrasi nasi bekepor (instagram.com/letseatndrink)

Selain kelezatannya dan pernah menjadi hidangan eksklusif para bangsawan, nasi bekepor juga punya mitos yang dipercaya masyarakat Kutai Kartanegara. Saat memasak nasi bekepor, harus membaca shalawat tiga kali sambil memutar-mutar wadahnya. Ketika membaca shalawat, bisa sambil menyebut nama dan membayangkan wajah orang yang ingin ditemui.

Konon, kalau si pemasak nasi bekepor melakukannya, maka orang yang telah disebut namanya akan datang menemui. Mitos tersebut masih banyak dipercaya masyarakat hingga saat ini, terutama suku Kutai di Kota Bangun. Kamu tertarik untuk mencobanya?

Kelima fakta di atas membuatmu lebih mengenal nasi bekepor, salah satu makanan khas Kalimantan Timur. Nasi bekepor yang kaya rasa dan beraroma itu, selalu disajikan dengan sambal raja. Sedangkan lauk pendampingnya dapat kamu sesuaikan dengan selera.

Source: IDN Times

RELATED ARTICLES

TRANSLATE

Most Popular