Friday, April 19, 2024
HomeBeritaSejarah dan Asal Usul Nama Samarinda, Ibu Kota Kalimantan Timur

Sejarah dan Asal Usul Nama Samarinda, Ibu Kota Kalimantan Timur


Ibu Kota Kalimantan Timur, Samarinda menjadi salah satu wilayah di Indonesia yang bersejarah.

Hal itu lantaran Kota Samarinda menjadi wilayah yang memiliki asal usul lekat dengan salah satu kerajaan di Indonesia, yaitu Kerajaan Kutai Kertanegara.

Kota ini memiliki luas 718 km persegi dan dilewati oleh sungai terbesar kedua di Pulau Kalimantan yakni Sungai Mahakam.

Lantas bagaimana sejarah Kota Samarinda dan asal usul namanya?

Sejarah Kota Samarinda

Sebelum menjadi Samarinda, sebelumnya kawasan tersebut termasuk ke dalam wilayah Kerajaan Kutai

Kerajaan Kutai Kartanegara berdiri pada tahun 1300 M di Kutai Lama, kawasan di hilir Sungai Mahakam dari arah tenggara Samarinda.

Kerajaan Kutai Kartanegara menjadi daerah taklukan (vasal) dari Kerajaan Banjar yang semula bernama Kerajaan Negara Dipa, saat dipimpin oleh Maharaja Suryanata.

Di sejarah Kota Samarinda, dijelaskan bahwa pusat Kerajaan Kutai Kartanegara di Kutai Lama semula berada di Jahitan Layar.

Namun berpindah ke Tepian Batu pada tahun 1635, dan pindah lagi ke Pemarangan (Jembayan) pada tahun 1732, lalu berakhir di Tenggarong sejak tahun 1781 hingga 1960.

Penduduk awal yang mendiami Kalimantan bagian timur adalah Suku Kutai Kuno yang disebut Melanti termasuk ras Melayu Muda (deutro Melayu).

Ras tersebut adalah hasil pencampuran ras Mongoloid, Melayu, dan Wedoid yang migrasi dari Semenanjung Kra pada abad ke-2 Sebelum Masehi (SM).

Pada abad ke-13 Masehi atau tahun 1201-1300, sebelum dikenal nama Samarinda, sudah ada perkampungan penduduk di enam lokasi.

Di antara lokasi tersebut adalah Pulau Atas, Karang Asam, Karamumus (Karang Mumus), Luah Bakung (Loa Bakung), Sembuyutan (Sambutan) dan Mangkupelas (Mangkupalas).

Adanya enam kampung tersebut tercantum dalam manuskrip surat Salasilah Raja Kutai Kartanegara yang ditulis oleh Khatib Muhammad Tahir pada 30 Rabiul Awal 1265 Hijriyah (24 Februari 1849 M).

Dalam sejarah Samarinda, pada tahun 1565, terjadi migrasi suku Banjar dari Batang banyu ke daratan Kalimantan bagian timur.

Kemudian, suku Banjar juga menyebar di wilayah Kerajaan Kutai Kartanegara, yang meliputi kawasan di daerah yang sekarang disebut Samarinda.

Alhasil, hal tersebut melatarbelakangi penggunaan bahasa Banjar sebagai bahasa mayoritas masyarakat Samarinda saat ini.

Asal Usul Nama Samarinda

Ada banyak versi yang melatarbelakangi terciptanya nama Samarinda.

Versi pertama yakni dari persamaan ukuran tinggi di rumah terapung penduduk Bugis Wajo, sehingga disebut “sama-rendah”.

Versi kedua dari bahasa Banjar yang berarti sama rendah tetapi berasal dari adanya persamaan ukuran tinggi Sungai Mahakam dengan daratan di tepiannya.

Versi ketiga berasal kata dari bahasa Sansekerta, yaitu “Samarendo” yang berarti selamat sejahtera.

Dan versi keempat berdasarkan cerita rakyat bahwa nama Samarinda berasal dari bahasa Melayu dari kata “samar” dan “indah”.

Sumber: Suara

RELATED ARTICLES

TRANSLATE

Most Popular