Sunday, April 21, 2024
HomeAsiaBank Indonesia Kembali Raih Penghargaan Regulator Makroekonomi Terbaik Di Asia Pasifik Tahun...

Bank Indonesia Kembali Raih Penghargaan Regulator Makroekonomi Terbaik Di Asia Pasifik Tahun 2023

Bank Indonesia kembali meraih penghargaan The Best Macroeconomic Regulator in Asia Pacific dari The Asian Bankers, setelah sebelumnya diperoleh pada tahun 2020. Bank Indonesia menyampaikan apresiasi atas penghargaan ini dan memandang penghargaan ini sebagai bentuk pengakuan dunia internasional terhadap terjaganya kinerja ekonomi Indonesia serta kuatnya sinergi bauran kebijakan Bank Indonesia dan bauran kebijakan ekonomi nasional dalam memperkuat ketahanan, mempercepat pemulihan, dan mendorong kebangkitan ekonomi nasional. Penghargaan tersebut disampaikan pada acara Leadership Achievement Awards Ceremony hari Selasa, 13 Juni 2023 di Bangkok, Thailand. Penghargaan ini merupakan penghargaan keempat dari The Asian Banker kepada Bank Indonesia berturut-turut sejak 2020, yakni:

1.    The Best Macroeconomic Regulator in Asia Pacific pada 2020;

2.    Best Systemic and Prudential Regulator in Asia Pacific pada 2021;

3.    Best Conduct of Business Regulator in Asia Pacific pada 2022;

4.    The Best Macroeconomic Regulator in Asia Pacificpada 2023.

The Asian Bankers dalam penilaiannya memandang Bank Indonesia menunjukkan keunggulan dalam mengelola perekonomian sehingga berhasil menjaga stabilitas makroekonomi Indonesia di tengah kondisi ketidakpastian global yang tinggi. Tiga aspek utama menjadi pertimbangan keputusan The Asian Bankers. Pertama, konsistensi Bank Indonesia menempuh bauran kebijakan moneter yang didukung oleh sinergi dan koordinasi kebijakan dengan Pemerintah dan Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) mampu menjaga stabilitas dan mendukung pemulihan ekonomi sehingga inflasi dapat lebih rendah dari prakiraan pasar dan pertumbuhan ekonomi dengan cepat dapat kembali ke lintasan sebelum pandemi. Kedua, Bank Indonesia secara konsisten juga menempuh kebijakan moneter yang front loaded, pre-emptive, dan forward looking sehingga dapat menurunkan ekspektasi inflasi dan mendorong inflasi inti kembali ke dalam kisaran 3,0±1%. Ketiga, penguatan kebijakan stabilisasi nilai tukar Rupiah sebagai bagian dari upaya pengendalian inflasi, terutama imported inflation, melalui strategi triple intervention, baik di pasar spot, pasar Domestic Non-Deliverable Forward (DNDF), maupun pembelian/penjualan SBN di pasar sekunder.

The Best Macroeconomic Regulator in Asia Pacific Award merupakan penghargaan kepada Bank Sentral yang unggul dalam menjalankan perannya menjaga stabilitas makroekonomi. Award tersebut diselenggarakan oleh The Asian Banker sebagai salah satu penyedia banking intelligence terkemuka sejak 1996, yang telah melakukan penilaian secara regular atas pencapaian bank sentral dan regulator jasa keuangan di kawasan Asia Pasifik, Timur Tengah, dan Afrika. 

Sumber: BI

RELATED ARTICLES

TRANSLATE

Most Popular