Wednesday, February 1, 2023
Google search engine
HomeGlobal NewsFilantropis Kazakhstan menerima permintaan maaf

Filantropis Kazakhstan menerima permintaan maaf

London, Brussel (2/11 – 100)
The Eureporter menulis, “Pada 10 Agustus 2022, kami menerbitkan sebuah artikel yang melaporkan bahwa Kenes Rakishev telah membayar Fabian Baussart sejumlah besar uang untuk mendapatkan ‘Legion d’Honneur’. Artikel ini adalah publikasi ulang dari artikel yang awalnya muncul di media Prancis. Kami sekarang menerima bahwa Tuan Rakishev tidak memegang ‘Legion d’Honneur’, bahwa tidak ada bukti untuk mendukung ini dan bahwa dia tidak melibatkan Tuan Baussart atau individu lain untuk membantunya mendapatkannya. Artikel itu juga melaporkan bahwa Rakishev adalah “orang kepercayaan” Ramzan Kadyrov dan sebagai akibatnya dapat mengambil risiko sanksi AS. Kami sekarang menerima bahwa Tuan Rakishev tidak memiliki kontak dengan Tuan Kadyrov sejak 2016 – lebih dari setahun sebelum sanksi yang dijatuhkan oleh Departemen Keuangan AS pada Desember 2017. Selanjutnya, kami menerima bahwa Tuan Rakishev sepenuhnya mengutuk tindakan Tuan Kadyrov yang menyebabkan dia sedang diberi sanksi dan sama sekali tidak mendukung tindakannya sejak itu. Kami meminta maaf kepada Tuan Rakishev atas kesalahan dalam artikel kami dan dengan senang hati meluruskannya.”

Begitu banyak untuk pencabutan dan permintaan maaf. Di lingkungan sekarang ini jarang terjadi. Namun apa latar belakang Kenes Rakishev dan para filantropi yang kerap bertindak sebagai wakil pemerintah Kazakh ketika berhadapan dengan pejabat asing.

Dikenal karena investasinya yang cerdas di Kazakhstan, menikah dengan putri mantan perdana menteri dan yang mertuanya adalah mantan diplomat Kazakh, sponsornya terhadap petinju Kazakh terkenal. Atlet Kazakh menerima sertifikat uang tunai untuk medali di Kejuaraan Tinju Dunia di Istanbul. Kenes Rakishev secara pribadi menyerahkan hadiah, sertifikat, dan memberi selamat kepada para atlet wanita.

Peraih medali perak turnamen adalah Alua Balkibekova, dan Zhaina Shekerbekova. Dina Zholaman, Karina Ibragimova dan Valentina Khalzova meraih medali perunggu.

Ada hadiah uang 30 ribu dolar untuk peraih medali perak dan 10 ribu dolar untuk peraih medali perunggu. Selain cek, para atlet menerima hadiah berharga dari Kenes Rakishev.

Ibu Rusia, penggali tengkorak Kazakh dan memperebutkan rampasan kerajaan?

Kenes Rakishev agaknya adalah pengusaha Kazakh yang khas. Lebih terlibat dalam bisnis daripada politik, kekayaannya berasal dari pemahaman bisnis barat dan sekitar sudut, inovasi gelombang biru seperti Web 3.0 dan investasi cerdas lainnya.

Namun, di dunia permainan kekuatan Asia tengah dan campur tangan Rusia untuk mendapatkan kembali kendali, Kenes Rakishev telah menjadi target peternakan troll Rusia dan Kazakh.

Asosiasi Rakishev dengan kampanye pemilihan Trump, pertarungannya atas kendali saham bank dan plot dan kesengsaraan dibaca seperti film thriller mata-mata dari serial TV Inggris “Slow Horses”, yang melibatkan broker kuat, tokoh kejahatan terorganisir dan informan pemerintah. Tapi memeriksa catatan sebuah situs web yang disebut legalreader.com muncul dalam kisah cerdik mata-mata, informan dan penyesatan.

Salah satu individu tersebut, Felix Sater alias Felix Mikhailovich Sheferovsky, seorang penjahat yang dihukum, informan pemerintah dan mengaku telah memberikan nomor telepon Osama bin Laden, muncul dalam publikasi baru-baru ini yang menyatakan bahwa Sater adalah “agen intelijen”.

Namun, memeriksa catatan tampaknya Felix Sater memohon hukuman penjara dan menjadi informan pemerintah untuk FBI. Politico menunjukkan bahwa seorang hakim federal membuka segel surat 5k1 – yang merupakan memo yang menguraikan sejauh mana kerja sama terdakwa, dan sejauh mana itu harus dipertimbangkan untuk hukuman.

Kesaksiannya di komite Intelijen DPR AS juga dipandang kurang menguntungkan.

Pada 2019, Politico menulis dalam sebuah pernyataan langka setelah wawancara, seorang juru bicara komite menuduh Sater tidak kooperatif dan menghalangi penyelidikan panel dengan menahan dokumen dan kesaksian yang bertentangan dengan panggilan pengadilan.

Komite Intelijen DPR keluar berayun melawan Felix Sater, setelah wawancara panjang dengan mantan rekan bisnis Presiden Donald Trump.

“Meskipun kami biasanya tidak mengomentari wawancara tertutup, mengingat komentar publik Tuan Sater bahwa dia telah sepenuhnya bekerja sama dengan Komite dan menjawab setiap pertanyaan yang diajukan kepadanya, kami harus memperbaiki catatan itu,” kata juru bicara Patrick Boland. “Tn. Sater belum sepenuhnya bekerja sama dengan Komite, dan dia akan tetap berada di bawah panggilan pengadilan sampai dia melakukannya.”

Sater kali ini mencoba menuntut Kenes Rakishev dan kota Almaty atas nama orang tak dikenal. Matthew Schwartz, seorang mitra di firma hukum, Boies Schiller Flexner dan penasihat untuk BTA Bank dan Kota Almaty, mengatakan: “Pengajuan Felix Sater tidak lebih dari teori konspirasi dan keputusasaan yang didandani seperti gugatan. Kami yakin pengadilan akan melihat taktiknya.”

Tabloid Inggris salah melaporkan bahwa Kenes Rakishev menjadi mitra bisnis dengan Hunter Biden dan email di antara mereka dibocorkan oleh lawan Kenes. Orang dalam pemerintah AS yang terinformasi dengan baik mengungkapkan bahwa Kenes hanya menghadiri fungsi diplomatik atas nama presiden Kazakh.

Upaya untuk menggambarkan Kenes Rakishev secara negatif berasal dari kompleksitas politik politik Kazakh yang terperosok dalam korupsi, penjajakan Moskow dalam urusan internal Kazakhstan, dan kembalinya sistem otokratis yang mendorong pengusaha muda sukses menjauh.

RELATED ARTICLES
Continue to the category

TRANSLATE

- Advertisment -
Google search engine

Most Popular