Tuesday, April 16, 2024
HomeAsiaKorupsi Massal Mengguncang Tajikistan

Korupsi Massal Mengguncang Tajikistan


Tashkent 24/2/ (50).

Di Tajikistan, lebih dari 20% penduduknya hidup dalam kemiskinan, dan jutaan warganya beremigrasi ke Rusia untuk mencari pekerjaan. Sementara itu, elit feodal di bawah Presiden Emomali Rahmon telah merusak negara dengan korupsi, nepotisme, dan penyelundupan narkoba heroin Afghanistan secara besar-besaran ke Rusia dan Eropa.

Meskipun penerus dan putra Rahmon, Rustam Emomali, semakin menjadi berita utama, mengadopsi penampilan presiden, penampilannya yang kaku dan canggung memperlihatkan seorang pria yang tampaknya takut pada bayangannya. Sumber-sumber di dalam aparat keamanan negara tersebut melaporkan bahwa ia berkonflik dengan saudara perempuannya yang berkuasa, termasuk Ozada, kepala kantor kepresidenan. Para ahli Tajikistan di Rusia dan Barat secara mengejutkan sepakat ketika menilai Rustam: Dia belum siap untuk mengambil alih kepemimpinan negaranya, namun keserakahannya diimbangi dengan sifat kejamnya. Hal ini membuatnya menjadi bahaya bagi saudara perempuannya karena mereka dan para pendukungnya bersaing untuk menguasai koridor penyelundupan narkoba dan sektor ekonomi yang menguntungkan, seperti pertambangan.

Presiden Rahmon tidak melihat pilihan lain, dalam masyarakat patriarki, selain menunjuk putranya yang playboy, yang terpikat oleh mobil kencang dan sepak bola, sebagai penggantinya. Para ahli memperkirakan penunjukan Rustam akan dilakukan sekitar tahun ini. Seorang mantan perwira intelijen Rusia yang memiliki pengetahuan tentang dinamika rezim menyatakan, “Rustam diejek oleh banyak orang Tajik, yang menyebutnya sebagai “si bisu” karena rasa malunya di depan umum, dan ia memiliki kredibilitas yang rendah.”

Petugas tersebut, yang meminta tidak disebutkan namanya agar dapat berbicara dengan bebas, mencatat bahwa selain kakak perempuan Rustam, Ozada, orang yang paling memenuhi syarat untuk menjadi presiden adalah musuh bebuyutan Rustam, Jenderal Saymumin Yatimov, kepala dinas rahasia negara, GKNB. Yatimov adalah diplomat kawakan dan penegak aturan Rahmon yang kejam. Petugas tersebut mencatat, “Yatimov adalah kepala mata-mata yang licik yang mengetahui di mana semua kerangka keluarga Rahmon dikuburkan, dan karena itu Rustam melihatnya sebagai ancaman. Tidak jelas apakah Yatimov akan mengizinkan Rustam memaksanya pensiun. Ada indikasi bahwa Yatimov tidak akan pergi diam-diam.”

Terlepas siapa yang mewarisi jabatan presiden, mereka akan menghadapi situasi ekonomi yang buruk. Melonjaknya harga pangan dan kekurangan bantuan medis sudah terdokumentasi dengan baik. Lebih buruk lagi, selama musim dingin yang parah di Tajikistan, listrik sering padam, sehingga warga terpaksa tinggal di rumah mereka yang tidak memiliki pemanas. Para pekerja terbaik dan terpintar di Tajikistan telah beremigrasi untuk mencari kehidupan yang lebih baik, dan sejumlah besar pekerja kasar mencari pekerjaan di luar negeri, mengambil pekerjaan yang lebih disukai orang Rusia daripada orang lain.

Korupsi, korupsi sialan!

Negara ini dilumpuhkan oleh kronisme dan tercekik oleh korupsi elit dan penguasaan ekonomi negara oleh deep state. Setiap posisi penting di pemerintahan atau industri siap dijual – mulai dari jaksa penuntut negara hingga bankir, dari perwira tinggi militer hingga eksekutif perusahaan. Kegagalan untuk membayar keluarga Rahmon, khususnya Rustam, persentase yang diperlukan dari hasil korupsi atau bahkan dari pendapatan yang diperoleh dengan jujur dapat mengakibatkan hilangnya pekerjaan, perusahaan, atau nyawa.

Penculikan, penyiksaan, dan eksekusi bankir terkenal Shuhrat Ismatulloev dari Orienbank adalah salah satu contohnya. Sumber-sumber di Rusia mengungkapkan bahwa ia tidak lagi disukai oleh rezim Rahmon dan sebagai akibatnya ia “menghilang”. Ismatulloev adalah salah satu pencuci uang paling tepercaya dan juga pedagang mata uang kripto. Dia tahu terlalu banyak, menurut sumber Rusia yang akrab dengan mereka yang ditangkap karena pembunuhannya, dan menyatakan, “Bankir elit The Family ini mungkin ingin keluar dari dunia kejahatan dan korupsi internasional yang kotor, dari pencucian uang narkoba, dan dari terlibat dalam kegiatan terlarang. transaksi keuangan bernilai tinggi dengan rezim Iran yang terkena sanksi. Namun di Tajikistan, begitu Anda menjadi orang dalam, Anda tidak akan pernah bisa meninggalkan klub elit ini.”

Dengan pertumbuhan ekonomi Rusia dan militernya mencapai hasil baru dan mengesankan di medan perang Ukraina, dan Tiongkok membangun hubungan yang semakin erat dengan negara-negara Asia Tengah, para pengamat mempertanyakan apakah kapal Tajikistan juga dapat dikerahkan. Sementara negara-negara Asia Tengah lainnya seperti Kazakhstan atau Uzbekistan memperkuat hubungan ekonomi dan politik regional mereka, pertanyaannya adalah apakah korupsi yang merajalela di rezim Rahmon dan sistem pemerintahan yang rapuh akan meninggalkan Tajikistan, anak tiri miskin dari keluarga kaya di Asia Tengah?

RELATED ARTICLES

TRANSLATE

Most Popular