Tuesday, April 16, 2024
HomeAsiaPermasalahan Air di Tajikistan

Permasalahan Air di Tajikistan


Dubai (27/2)

Proyek besar Tajikistan untuk membangun bendungan pembangkit listrik tenaga air Roghun setinggi 335 meter berjalan dengan cepat, namun biayanya terus meningkat, dan pada tingkat yang membuat sulit untuk melihat di mana pemerintah akan mendapatkan dana yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut.

Yang lebih rumit lagi bagi Dushanbe adalah hal ini terjadi di tengah seruan dari pengawas lingkungan hidup kepada pemberi pinjaman pembangunan internasional untuk menghentikan sementara alokasi dana di masa depan ke Tajikistan sambil menunggu penilaian baru terhadap proyek tersebut.

Besarnya kelebihan anggaran sangat mencolok

Dalam konferensi pers pada 16 Februari, Menteri Keuangan Faiziddin Kahhorzoda mengungkapkan bahwa pemerintah menghabiskan 5,2 miliar somoni ($475 juta) untuk pekerjaan konstruksi di Roghun pada tahun 2023. Jumlah tersebut lebih banyak 2,7 miliar somoni dari yang direncanakan, katanya.

Sementara itu, proyeksi pengeluaran pemerintah untuk tahun ini adalah 5 miliar somoni. Diperkirakan 2,2 miliar somoni dapat diminta dari pihak asing, kata Kahhorzoda.

Ketika pengerjaan Roghun, sebuah proyek yang awalnya merupakan gagasan para insinyur Soviet, dilanjutkan kembali dengan sungguh-sungguh pada tahun 2008, perkiraan biaya keseluruhan mencapai $3 miliar. Hal ini meningkat selama bertahun-tahun.

Pada tahun 2016, para pejabat memperkirakan angka $3,9 miliar. Pada pertengahan tahun 2022, Kementerian Energi mengumumkan dibutuhkan $5 miliar untuk implementasi proyek secara penuh.

Pada tanggal 1 Februari, Menteri Energi Daler Juma menawarkan perkiraan baru: $6,2 miliar. Jumlah tersebut tergolong tinggi, meskipun memang masih jauh dari perkiraan perkiraan sebesar $8 miliar yang ia berikan dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Reuters pada bulan Juni 2022.

Meskipun anggaran menggelembung, jadwalnya bergeser

Setelah selesai, Roghun akan dilengkapi dengan enam turbin berkapasitas 600 megawatt, dengan total kapasitas terpasang sebesar 3.600 megawatt. Seperti yang diklaim oleh WeBuild (sebelumnya Salini Impregilo) yang berbasis di Milan, yang telah dikontrak untuk melaksanakan proyek tersebut di situs webnya, “setara dengan tiga pembangkit listrik tenaga nuklir.”

Unit pembangkit listrik pertama dioperasikan pada bulan November 2018 dan September 2019 dan menimbulkan banyak keributan, namun kemajuan yang dicapai masih terbatas sejak saat itu.

Media pemerintah menonjolkan sisi positifnya. Laporan tersebut mengutip pejabat energi yang mengatakan bahwa meskipun tekanan air yang tidak mencukupi menyebabkan penundaan, unit pembangkit yang ada hingga saat ini harus menghasilkan sekitar 7 miliar kilowatt-jam listrik. Mereka selanjutnya menilai volume listrik sebesar 1,5 miliar somoni ($137 juta).

Produksi listrik tahunan saat ini di Tajikistan, yang sebagian besar dihasilkan oleh pembangkit listrik tenaga air Nurek kuno Soviet, berjumlah sekitar 17 miliar kilowatt-jam.

Jika digabungkan, hal ini menunjukkan bahwa Roghun, sejak unit pembangkit pertama mulai beroperasi, kemungkinan besar berkontribusi kurang dari sepersepuluh produksi listrik Tajikistan.

Pada tahun 2019, pengelola pembangkit listrik tenaga air Roghun dilaporkan memperkirakan — mungkin karena semangat harapan dan bukan pragmatisme — bahwa unit pembangkit listrik ketiga akan dipasang dalam waktu dua tahun ke depan. Keenam unit tersebut akan beroperasi pada tahun 2026, sesuai jadwal tersebut.

Namun, hal itu terjadi sebelum COVID-19. Pandemi ini menyebabkan perlambatan besar pada pekerjaan di Roghun dan juga banyak aktivitas ekonomi lainnya di negara tersebut.

Batas waktu lainnya kini telah ditetapkan

“Kami bermaksud untuk mengoperasikan unit ketiga pembangkit listrik tenaga air Roghun pada tahun 2025,” kata Presiden Emomali Rahmon dalam pidatonya di depan negara pada bulan Desember.

Dia mencatat dalam pidatonya bahwa proyek ini mempekerjakan 15.000 pekerja dan teknisi.

Ketika Rahmon berbicara tentang Roghun dalam pidatonya, dia menyebut proyek tersebut sebagai “masa depan cerah” yang menanti negara tersebut dan bahwa proyek tersebut harus menjadi “sumber kebanggaan” bagi setiap warga negara Tajikistan.

Kenyataan yang lebih nyata adalah bahwa Roghun adalah bagian dari perlombaan melawan waktu untuk menjaga perekonomian negara tetap bertahan.

Meskipun ada tambahan kapasitas produktif yang ditambahkan oleh Roghun, penduduknya masih harus menanggung penjatahan listrik tahunan.

Ketika suhu turun di bawah tingkat tertentu, output dari pembangkit listrik tenaga air Nurek hampir terhenti. Di bawah rezim ekonomi yang diberlakukan setiap tahun yang akan berakhir pada bulan Maret, seperti biasa, rumah tangga di luar pusat kota terbesar di negara tersebut akan mengalami pemadaman listrik mulai pukul 08.00 hingga 17.00 dan kemudian dari pukul 22.00. sampai jam 5 pagi

Sementara itu, laju pertumbuhan penduduk menyebabkan permintaan listrik akan terus meningkat.

Bank Dunia pada tahun 2022 memperkirakan bahwa Tajikistan memiliki “populasi termuda dan pertumbuhan tercepat di kawasan Eropa dan Asia Tengah.”

“Anak-anak di bawah enam tahun merupakan 17 persen dari populasi Tajikistan, sementara sekitar satu dari setiap tiga orang berusia di bawah 15 tahun,” kata bank tersebut pada saat itu.

Para ahli statistik di negara bagian tersebut mengatakan bahwa jumlah penduduk Tajikistan saat ini hanya sedikit di atas 10,1 juta jiwa. Angka terbaru dari minggu lalu, berdasarkan data kelahiran dan kematian, menunjukkan peningkatan populasi sebesar 200.000 pada tahun 2023. Jumlah tersebut merupakan peningkatan sebesar 2 persen.

Mendapatkan gambaran yang jelas dan dapat diandalkan tentang berapa banyak

telah dihabiskan untuk Roghun selama 16 tahun terakhir itu rumit. Juma, Menteri Energi, membuang angka $3 miliar pada tahun 2022.

Outlet berita Asia-Plus yang berbasis di Dushanbe memecahkan beberapa angka untuk menghasilkan perkiraan terbaru pada awal bulan ini dan mencapai sekitar 40 miliar somoni, atau $4 miliar.

Mengingat proyeksi saat ini, yang menurut Juma dihitung dengan bantuan konsultan internasional, masih tersisa $2,2 miliar.

Tajikistan tidak merahasiakan fakta bahwa mereka mengharapkan investor ksatria putih untuk masuk dan menyediakan uang tunai yang dibutuhkan untuk mewujudkannya.

Namun upayanya untuk mendapatkan pendanaan asing sejauh ini telah membuat negara ini harus mengeluarkan banyak biaya untuk membayar utang.

Pada bulan September 2017, Bank Nasional menerbitkan eurobond senilai $500 juta di pasar internasional. Dengan adanya usaha ini, Tajikistan terancam menerima dana sekitar $850 juta yang harus dibayarkan kepada investor pada tahun 2027.

Namun, bongkahan-bongkahan penting datang dari sana-sini.

Pada bulan Desember, Saudi Fund for Development yang didukung negara mengumumkan bahwa mereka berada di bawah perjanjian pinjaman pembangunan dengan Tajikistan yang menyumbangkan $100 juta untuk mendanai proyek Roghun.

Beberapa bulan sebelumnya, pada bulan Mei, pemberi pinjaman pembangunan yang didominasi Tiongkok, Asian Infrastructure Investment Bank, dilaporkan — menurut kantor Presiden Rahmon — berjanji untuk memberikan pinjaman lunak sebesar $500 juta ke Dushanbe untuk tujuan yang sama. Pembicaraan mengenai komitmen ini menjadi sedikit tenang sejak saat itu.

Pada tahun 2022, perwakilan badan investasi Uni Eropa, European Investment Bank, mengatakan kepada Reuters bahwa mereka sedang menjajaki untuk menjadi “investor terbesar” di Roghun. Percakapan itu juga terhenti karena alasan yang tidak dilaporkan.

Masalah lingkungan juga merupakan faktor lainnya

Bulan lalu, koalisi kelompok non-pemerintah – Rivers Without Boundaries, Forum LSM tentang Bank Pembangunan Asia, dan Bankwatch Network – mengeluarkan seruan kolektif kepada bank-bank pembangunan untuk menuntut diskusi publik mengenai penilaian lingkungan hidup terkini di Roghun sebelum berpisah dengan dana apa pun. Penilaian dampak lingkungan yang didukung oleh Bank Dunia dan dilakukan pada tahun 2014 kini sudah ketinggalan zaman, kata koalisi tersebut dalam pernyataannya.

“Selama 10 tahun terakhir kami mengumpulkan pengetahuan baru tentang dinamika perubahan iklim, faktor-faktor baru yang berdampak pada rezim hidrologi Sungai Vakhsh dan seluruh lembah Amu Darya,” Evgeny Simonov, koordinator internasional untuk Sungai Tanpa Batas, dikutip sebagai pepatah.

“Bahkan analisis yang paling dangkal pun menunjukkan bahwa potensi dampak lintas batas dari pembangkit listrik tenaga air [Roghun] sangat besar, dan pertimbangan mereka dalam penilaian lingkungan baru… praktis tidak ada.”

Sumber: Eurasia

RELATED ARTICLES

TRANSLATE

Most Popular