Friday, June 7, 2024
HomeAsiaBukan Rusia, Tapi China Adalah Ancaman Utama Terhadap Hegemoni Global dan Kekhawatiran...

Bukan Rusia, Tapi China Adalah Ancaman Utama Terhadap Hegemoni Global dan Kekhawatiran AS


Komunitas intelijen AS percaya China adalah ancaman terbesar bagi tatanan dunia yang didominasi Barat dengan kekhawatiran atas Beijing mendominasi laporan tahunan yang disajikan pada hari Rabu, 8 Maret 2023, kepada Komite Intelijen Senat.

“Republik Rakyat Tiongkok yang semakin menantang Amerika Serikat secara ekonomi, teknologi, politik dan militer di seluruh dunia akan tetap menjadi prioritas kami yang tak tertandingi,” ungkap Direktur Intelijen Nasional Avril Haines kepada perancang undang-undang tersebut.

Laporan Penilaian Ancaman Tahunan yang disusun oleh Kantor Direktur Intelijen Nasional (ODNI) dimulai dengan China dan mencurahkan lima dari 40 halamannya untuk negara tersebut.

Beijing berupaya untuk “mempromosikan alternatif yang dipimpin Tiongkok terhadap forum dan kerangka kerja pembangunan dan keamanan internasional yang sering didominasi AS dan Barat,” klaim pihak intelijen.

Ia juga memprediksi bahwa Tiongkok akan menggunakan program-program seperti Belt and Road Initiative, Global Development Initiative dan Global Security Initiative untuk “mempromosikan modifikasi norma-norma internasional dan mendukung kedaulatan negara serta stabilitas politik atas hak-hak individu.”

China adalah “pusat rantai pasokan global” dalam hal semikonduktor, mineral tanah, baterai, panel surya dan obat-obatan.

Ini “dapat menimbulkan risiko yang signifikan” bagi ekonomi AS dan Barat jika Beijing “mampu memanfaatkan dominasinya dengan mahir untuk keuntungan politik atau ekonomi.”

Kemudian, laporan tersebut mengakui bahwa Tiongkok mampu menggunakan posisi dominan ini “dalam upaya untuk mencapai tujuannya, meskipun mungkin bukan tanpa biaya yang signifikan untuk dirinya sendiri.”

Komunitas intelijen AS percaya China akan “membatasi dukungan publik” untuk Rusia, tetapi terus mempertahankan “kerja sama diplomatik, pertahanan, ekonomi dan teknologi” dengan Moskow untuk “terus berusaha menantang” AS.

Versi laporan yang tidak diklasifikasikan itu dipublikasikan pada hari Rabu di sidang tahunan Komite Intelijen Senat tentang ancaman global. Direktur CIA, FBI, NSA dan Badan Intelijen Pertahanan (DIA) juga bersaksi di sidang tersebut, bersama Haines

Beijing menyuarakan kritik yang luar biasa tajam terhadap kebijakan AS minggu ini dengan Presiden Xi Jinping mengatakan kepada pertemuan para pemimpin industri dan bisnis pada hari Senin bahwa Washington telah memulai “penahanan, pengepungan dan penindasan menyeluruh terhadap China“.

RELATED ARTICLES

TRANSLATE

Most Popular